Arsenal sekali lagi menunjukkan bahawa mereka memiliki ketabahan dan kekuatan yang diperlukan untuk bersaing musim ini. Walaupun hanya sedikit yang melihat Manchester City dan Erling Haaland untuk kejuaraan, Mikel Arteta membawa The Gunners menuju ke arah kejayaan dahulu.

Arsenal kini mendahului dengan satu mata menjelang rehat antarabangsa. Yang sinis akan berhujah bahawa ia hanya Brentford, tetapi skuad Thomas Frank memulakan hari di separuh teratas liga, dan Ivan Toney baru-baru ini dipanggil ke skuad England, menjadi pemain Brentford pertama yang menerima pengiktirafan sedemikian sejak Les Smith pada 1939 .

Gol mendahului selepas 17 minit, pendahuluan digandakan selepas 27; ia boleh menjadi lebih teruk bagi Brentford sekiranya Martinelli tidak tergelincir pada titik penting selepas dua minit apabila Xhaka – kapten pada hari itu dan dengan cemerlang mendominasi permainan dari bahagian tengah dengan Thomas Partey – meletakkan bola di atas pinggan untuknya.

Sejak itu, Arsenal mendominasi, bertahan dengan cemerlang menentang Toney dan barisan hadapan yang lain. William Saliba mempunyai potensi untuk menjadi pemain yang luar biasa untuk kelab. Oleh itu, Arsenal menyerang Brentford dengan niat. Kedua-duanya unggul dari segi fizikal dan teknikal, dan ancaman mereka di udara mungkin merupakan keupayaan mereka yang paling dipandang rendah.

Saliba menerima sepakan sudut cantik dari sebelah kanan oleh Bukayo Saka pada minit ke-17 dengan tandukan sekilas. Ia adalah sudut yang ketat, tetapi arahnya sangat baik. Bola terkena tiang jauh dan Raya menumbuknya jauh, tetapi tidak sebelum ia sudah melepasi garisan gol. Gol itu dihadiahkan selepas pengadil David Coote dimaklumkan dengan tepat oleh jam tangan ajaibnya.

Kemudian, sepuluh minit kemudian, Arsenal mengambil alih dengan kuasa yang besar. Di sebelah kiri, Xhaka dan Kieran Tierney bertukar hantaran sebelum Xhaka melakukan hantaran silang yang hebat yang diterima oleh Jesus dalam jumlah yang tidak masuk akal. Sama seperti Zinchenko, dia telah berkembang pesat sejak meninggalkan Manchester City, dan Raya mempunyai sedikit peluang menentang tandukannya. Permainan pada dasarnya telah berakhir pada ketika itu. Brentford memberikan nilai yang sangat sedikit.

Toney menerima sepakan percuma pendek selepas 52 minit, menyelak bola ke atas, dan kemudian merembatnya tepat di atas palang. Ia akan menjadi gol yang sangat baik, tetapi ia hanya beberapa saat dalam lebih 90 minit ketenangan relatif. Ini adalah permainan yang perlu dilupakan untuknya dan Brentford, dan peringatan tentang langkah yang akan datang dalam bola sepak antarabangsa.

Bagi Arsenal, bagaimanapun, keadaan terus bertambah baik. Ketika minit keempat masa kecederaan ditandakan, Mikel Arteta menggantikan Vieira dengan Ethan Nwaneri, yang pada usia 15 tahun dan 181 hari merupakan pemain termuda dalam sejarah Liga Perdana, mengatasi Harvey Elliott, yang berusia 16 tahun dan 30 hari ketika bermain untuk Liverpool menentang Fulham pada 2019. Untuk memberikan konteks, Nwaneri tidak dilahirkan apabila kelab itu meninggalkan Highbury.

Dia adalah Emirates pertama yang dilahirkan kepada Arsenal. Peminat Arsenal menyanyi, “Sekolah pada waktu pagi – dia akan bersekolah pada waktu pagi.” Jelas sekali, mereka tidak betul, tetapi hanya kerana sekolah ditutup pada hari pengebumian raja.