Keadaan
Apabila terdapat hampir dua minggu lagi untuk penutupan pasaran musim panas, dan peliknya enam tahun telah berlalu sejak pembentangannya sebagai pemain Real Madrid, situasi Marco Asensio sebagai pemain kulit putih berada di jalan buntu. Balearic, yang masih mempunyai baki setahun dalam kontraknya dengan entiti Chamartín, melihat masa berlalu tanpa sebarang berita mengenai masa depannya . Marco, yang musim lalu merupakan penjaring terbanyak ketiga pasukan Madrid dengan 12 gol dalam semua pertandingan, masih belum membuat penampilan sulung musim ini: dia tidak memanaskan badan menentang Eintracht dalam perlawanan akhir Piala Super Eropah pada 10 Disember. Ogos dia juga tidak mempunyai peluang menentang Almería, pada tayangan perdana kempen 2022-23, di mana pasukan Putih mempertahankan kejuaraan. Pemain Sepanyol itu menukar ejennya (dia meninggalkan Horacio Gaggioli untuk menandatangani kontrak dengan Jorge Mendes) hampir pada penghujung musim lalu (pada akhir April) dengan niat untuk mencari jalan keluar dari masa depannya, memandangkan kedua-dua Valverde dan Rodrygo telah lebih kecenderungan apabila melompat ke padang. Bagaimanapun, wakil Portugal itu tidak mengemukakan tawaran yang memuaskan hati kelab kulit putih dan pemain itu sendiri.

Butirannya
Ancelotti, menyedari situasi yang sedang dilalui oleh penyerang (yang mempunyai kepalanya lebih di luar daripada di dalam) telah memilih untuk tidak menggunakannya buat masa ini, sehingga penyelesaian ditemui, yang tidak mudah sama sekali…Penubuhan Valverde di kesebelasan utama, ditambah dengan kehadiran Rodrygo dan kerja baik Hazard dalam minit-minitnya menentang Almería bermakna dia diturunkan ke kedudukan ketiga, malah keempat dalam skuad putih . Itu, hanya tiga bulan sebelum bermulanya Piala Dunia (keinginan besarnya adalah untuk menghadiri acara di Qatar), menjadikan keadaannya agak rumit. Ledakan Valverde (dia adalah satu-satunya pemain tengah yang tidak digantikan oleh Ancelotti menentang Almería pada hari perlawanan pertama liga baharu ini) musim lalu telah menjadi sentuhan penamat bagi pemain yang tiba pada 2016 dan yang mengukuhkan dirinya dalam kempen pertama di yang mana dia adalah pemain kulit putih pertama yang debut dengan gol dalam Liga, Liga Juara-Juara, Piala dan Piala Super Eropah