Keadaan
José Luis Pérez Caminero (Madrid, 54 tahun): lima musim di Atlético dan lapan derbi menentang Real Madrid. Francisco Buyo (Betanzos, A Coruña, 64 tahun), 11 musim di Real Madrid dan 25 derbi menentang Atlético. Dengan data ini terbukti bahawa mereka adalah dua suara yang diberi kuasa untuk menganalisis pertemuan menarik yang dijangkakan Ahad ini di Metropolitano (9:00 malam, Movistar LaLiga). Caminero dan Buyo bercakap di AS tentang masa lalu mereka sebagai pemain bola sepak, mengimbas kembali anekdot, setiap satu lebih menarik, dan memberikan pendapat mereka tentang bagaimana mereka merasakan permainan bintang pada hari perlawanan ke-6 akan berada di Pertama, berhenti pada nama yang sesuai seperti Benzema, Vinicius, Griezmann, Courtois, João Félix, Simeone, Ancelotti…

Masa Lalu
Perbincangan bermula dengan pentas Caminero sebagai pemain bola sepak di akademi Madrid, di mana dia datang untuk berlatih dengan pasukan utama: “Saya mempunyai hubungan yang baik dengan lelaki dari ‘La Quinta del Buitre’, malah, saya bergaul sangat baik dengan Míchel dan dengan Chendo, yang membawa saya ke Ciudad Deportiva lama, kerana saya tidak mempunyai kereta. Dia menggunakan but Maceda, kerana kemudian pemain pasukan pertama memberikan yang tidak mereka gunakan kepada lelaki kit dan mereka mengedarkannya kepada pemain Castilla yang pergi berlatih ” . Caminero teringat apabila dia meninggalkan kelab kulit putih: “Kami telah kembali dari pramusim di Guadarrama dengan Castilla dan mereka memberitahu saya bahawa saya perlu pergi ke Valladolid sebagai sebahagian daripada perpindahan dari Hierro ke Madrid”. Di sana dia pergi, memulakan peringkat cemerlangnya sebagai pemain Divisyen Pertama, dengan lebih daripada 400 perlawanan. Jika Caminero adalah pemain tersohor di Atlético dan Valladolid, apa yang boleh saya katakan tentang Buyo: lebih daripada 540 perlawanan di Divisyen Pertama antara Real Madrid dan Sevilla. Dengan geram Galicia, dia tidak melepaskan peluang untuk bergurau dengan Caminero tentang tempoh putihnya: “Anda pergi ke sisi gelap…” . Dan sudah tentu derby di mana mereka bertepatan di atas padang menjadi perhatian: tiga kali (dua dalam Liga dan satu dalam Piala), dan Caminero tidak pernah menewaskan Buyo (dua seri dan satu kekalahan dengan kedua-duanya bermula), walaupun Madrid boleh berbangga kerana telah menjaringkan dua gol menentang pemain Galicia itu: ia adalah pada perlawanan pertama pusingan 16 Copa del Rey (2-2: pada perlawanan kedua, Madrid menang 3-2 dan mara ke suku akhir). Mungkin butiran yang tidak diketahui didedahkan dari masa lalu kedua-duanya sebagai pemain bola sepak. Buyo mengaku bahawa apabila dia bermula dia banyak memberi perhatian kepada Esnaola (bekas penjaga gol Betis dan Real Sociedad) dan ‘Superpaco’ (Francisco Ruiz Brenes, penjaga gol Sevilla dan Cádiz yang mitos);