Carlo Ancelotti mengadakan perbualan individu dengan hampir semua pemain dalam skuad
Kem latihan Real Madrid di Amerika Syarikat telah membenarkan Carlo Ancelotti mengadakan perbualan individu dengan hampir semua pemain dalam skuad itu. Sembang peribadi telah melihat orang Itali itu menjelaskan rancangan terbarunya dan memberi nasihat serta kasih sayang kepada pemain dengan objektif peribadi dan kolektif. Salah satu perbualan Ancelotti adalah dengan Eduardo Camavinga, salah satu pendedahan musim lalu. Pemain tengah Perancis itu dengan pantas menjadi pemain simpanan hebat Estadio Santiago Bernabeu, terbukti penting dalam Liga Juara-Juara dengan penampilannya di bangku simpanan. Dia sentiasa bersedia untuk membantu menukar permainan dan menunjukkan bahawa, walaupun baru berusia 19 tahun, dia mempunyai banyak keupayaan untuk bermain untuk kelab. Pemain itu tahu itu, dan begitu juga Ancelotti, yang sudah berusaha untuk menguruskan musim kedua pemain Perancis itu di Madrid.

Pemain Perancis itu menyasarkan untuk berada dalam skuad Perancis untuk Piala Dunia di Qatar
Matlamatnya adalah untuk dia mempunyai lebih banyak minit dalam pasukan berbanding tahun lepas, tetapi mungkin tidak sebanyak yang pemain inginkan. Camavinga, serta ingin menjadi pemain tetap di Madrid, menyasarkan untuk berada dalam skuad Perancis untuk Piala Dunia di Qatar. Itulah sebabnya dia juga mendorong dirinya lebih keras semasa cuti musim panasnya. Kesnya tidak seperti Aurelien Tchouameni, yang mempunyai tempat yang kukuh dalam skuad bersama Didier Deschamps. Camavinga masih belum memecahkan pintu, dan untuk itu, dia perlu bermain secara kerap di Real Madrid. Namun, dengan Casemiro, Toni Kroos dan Luka Modric dalam skuad, tempat kesebelasan utama tidak mungkin dilakukan sekarang.

Valverde adalah contoh terbaik yang boleh ditemui oleh Camavinga dalam skuad
Itulah sebabnya Ancelotti mengesyorkan pemain untuk bertenang. Jurulatih itu jelas bahawa dia akan menjadi pemain yang penting, bahawa dia akan mempunyai lebih banyak minit daripada musim lalu dan bahawa dia akan memberinya tempat permulaan jika dia memperolehnya, tetapi dia telah membuatnya melihat bahawa dia masih perlu bersabar dan terus belajar daripada veteran. Pada usia 19 tahun, dia masih mempunyai banyak ruang untuk diperbaiki, dan dia menjemputnya untuk mengikuti laluan Fede Valverde untuk menceburi kerjaya di Real Madrid. Valverde adalah contoh terbaik yang boleh ditemui oleh pemain tengah Perancis itu dalam skuad. Pemain Uruguay itu telah mengetuk pintu kesebelasan utama selama dua tahun, tetapi sehingga Februari tahun lalu dia berjaya menembusinya.

Pada masa itu, pemain Uruguay itu telah melalui masa baik dan buruk, sentiasa menunggu peluangnya tanpa meninggikan suara. Keraguan membanjiri kepalanya pada banyak kesempatan, tetapi dia tidak pernah benar-benar mempertimbangkan untuk meninggalkan Real Madrid dan terus berjuang dan berjuang dalam setiap sesi latihan, menunggu peluangnya, yang akhirnya datang. Dia kemudian menjadi pemain permulaan yang tidak dipertikaikan pada semua malam besar Madrid, pramusim ini, dia bahkan telah memakai lilitan kapten. Ancelotti tidak teragak-agak untuk menunjukkan kepadanya sebagai contoh untuk pemain muda dan pendatang baru.

Madrid berharap Camavinga akan mengikut laluan Valverde dan bukannya laluan Martin Odegaard, pemain yang tidak pernah bersabar di Madrid dan yang meminta untuk pergi tiga kali apabila Zinedine Zidane dan kemudian Ancelotti tidak dapat memberi jaminan kepadanya beberapa minit. Pemain Norway itu mengecewakan kelab, tetapi mereka menghormati keputusannya untuk pergi.