Pada skrin besar pada waktu rehat di San Siro yang ketinggalan zaman, perkataan Grazie Milano dipaparkan. Terima kasih Milan. kenapa? Untuk tiba? Untuk tinggal? Kerana tidak kufur?

Kedua-duanya mungkin sesuai. Perlawanan bola sepak antarabangsa ini menyedihkan untuk jangka masa yang panjang. Di langit di belakang satu gol, sesuatu yang lain berlaku ketika pemain England dan Itali minum air pada separuh masa. Penyokong England menyanyikan pujian Harry Maguire.

Sudah agak lama pertahanan England itu tidak mendengar kenyataan sedemikian. Trajektorinya baru-baru ini bersama Manchester United adalah sedemikian rupa sehingga dia mesti berhenti membaca ulasan sejak lama dahulu.
Secara umumnya, keadaan telah berbeza di negaranya. Maguire tidak beraksi dengan baik untuk United sebelum Kejohanan Eropah musim panas lalu, tetapi dia melakukannya untuk Gareth Southgate semasa kejohanan itu.

Dia kini tidak bermain bola sepak untuk United. Pengurus baharu Erik ten Hag telah memecatnya. Tetapi Southgate tetap komited, berkata pada malam sebelum perlawanan ini bahawa dia tidak mempunyai pilihan lain, dan dia mendapat sebahagian daripada ganjaran di sini di Milan.
Sekali lagi, England menunjukkan prestasi buruk di sini, dan harapan Piala Dunia mereka terus berkurangan apabila musim sejuk semakin hampir. Lima perlawanan tanpa kemenangan. Satu gol, penalti, dijaringkan. Ia amat menyedihkan dalam konteks prestasi Southgate sebelum ini.

Bagaimanapun, England hanya melepaskan satu gol dengan Maguire di tengah-tengah pertahanan tiga pemain, dan ia adalah gol yang sangat bagus yang datang entah dari mana. Selepas permulaan yang goyah, Maguire mempunyai malam yang memuaskan. Tidak dinafikan, apabila Southgate menilai isu pasukannya sebelum perlawanan menentang Jerman Isnin ini, prestasi tiga beknya tidak akan berada di puncak senarai isu yang semakin meningkat.

Permulaan malam Maguire boleh ditarik balik dari pita lampu rendah United. Apabila diberi peluang untuk bermain di Liga Perdana, permainannya telah ditandai dengan kekurangan keyakinan dan ketidakupayaan untuk membuat pertimbangan yang wajar.

Pada tahap terbaiknya, Maguire bertahan dengan penuh keyakinan dan bergantung sama pada naluri dan disiplin. Walau bagaimanapun, dia tidak berada dalam keadaan ini untuk beberapa lama, dan dia berasa berat pada peringkat pembukaan.