Keadaan
Jika Koke selesa, Atlético adalah satu lagi. Kapten adalah pemain asas dalam permainan kolektif rojiblanco dan dalam perlawanan pramusim terakhir ini dia telah dilihat pada tahap musim 2020-21, apabila pasukan itu memenangi kejuaraan Liga dengan Vallecano bertindak sebagai sauh dan pemandu dari pivot. Dan Simeone jelas tentang betapa asasnya Koke memberikan kelancaran dan irama kepada bola. Tahun lepas, kapten mengalami kemerosotan yang ketara yang menjejaskan semua sistem dan keputusan merah dan putih. Cholo mengubah pertahanannya antara lima dan empat berkesan untuk cuba menambah pemain di bahagian tengah yang tidak mampu merangkumi dan mencipta seperti yang dilakukannya setahun lalu. Koke, yang juga pernah menjadi peneraju dalam Pasukan Kebangsaan yang mara ke separuh akhir Kejohanan Eropah, tidak menikmati pramusim yang baik dan dari segi fizikal ia memerlukan lebih banyak perbelanjaan untuk membentuk badan berbanding tahun-tahun sebelumnya. Sesuatu yang telah diperbetulkan pada musim panas ini, apabila skuad Atlético telah dapat membuat persediaan dari hari pertama dan telah mengisi tangki minyak dengan sesi yang sangat sukar di Los Angeles de San Rafael. Bukan suatu kebetulan yang penuh dengan kejayaan musim panas dengan 13 gol berpihak dan hanya satu menentang menunjukkan kekuatan dan keadaan fizikal yang mengagumkan. Dalam dua perlawanan pertama, menentang Numancia dan Manchester United, Koke bermula dari bangku simpanan dan masuk selepas rehat di Burgo de Osma untuk bermain setengah jam terakhir menentang Inggeris. Dalam regangan terakhir di Oslo datang gol dari João Félix dan detik-detik indah bola sepak rojiblanco yang diulangi menentang Cádiz dan Juventus, kedua-dua perlawanan ditutup dengan tanah runtuh dan sudah dengan Koke diposisikan sebagai pivot permulaan.

Faktor Witsel
Untuk penambahbaikan Koke ini terdapat beberapa faktor. Apa yang jelas ialah pasukan itu lebih dikenali, pantas menguasai bola dan seimbang apabila Koke berada dalam versi itu. Sebagai tambahan kepada kerja fizikal, Koke dilihat sangat selesa dengan pemain seperti Witsel di belakangnya… walaupun pemain Belgium itu terpaksa bekerja di barisan pertahanan. Penandatanganan baharu itu telah bertindak dalam beberapa saat sebagai bekas libero, penutupan kepada barisan pertahanan dengan tanggungjawab memberikan hantaran pertama yang dia sambungkan dengan bilik enjin. Dan jika permulaan permainan itu bersih, ia menjadikannya lebih mudah untuk Koke menerima yang digariskan dengan baik dan dengan masa untuk mengangkat kepalanya.