Apa yang Matt Turner katakan?
Penjaga gol AS Matt Turner berkata dia teruja untuk berpindah ke The Gunners menjelang perpindahan yang dijangkakan, dengan pemain itu mengakui dia tidak sabar untuk tidak menganggap PL sebagai sejenis tanah asing yang mistik. Revolusi New England yang akan tamat telah bersetuju untuk pergi ke Stadium Emirates pada awal 2022, dengan pemain berusia 27 tahun itu diberi ganjaran dengan perpindahan ke Eropah selepas prestasi cemerlangnya untuk kedua-dua kelab dan negara sejak beberapa musim lalu.

Bagaimanapun, menyedari pertukarannya, penjaga gol itu terpaksa bermain permainan menunggu untuk sampai ke London Utara – dan dengan perubatan terbarunya kini semakin hampir, pemain itu mengakui dia berasa benar untuk berpindah ke salah satu kelab paling bergelora di England.

Penjaga gol USMNT Matt Turner berkata dia berasa sihat. Matt Turner berkata dia berasa sangat teruja, jelas bersyukur kerana berpeluang bermain untuk kelab bersejarah dengan peminat yang menakjubkan. Penjaga gol Amerika itu berkata ia benar-benar nyata jadi dia tidak sabar-sabar untuk memiliki butnya di tanah di UK dan bekerja tanpa memikirkannya sebagai tanah asing mistik dan hanya pergi ke sana dan meletakkan tugas itu kerana itulah yang dia lakukan yang terbaik. Menurut Matt Turner, dia akan pergi ke sana dan bekerja dengan sangat, sangat keras.

Jurulatih penjaga golnya datang dari London, keluarganya masih ada. Matt Turner mempunyai orang yang boleh dia harapkan, orang yang boleh mempertanggungjawabkannya dan berkumpul untuk merobeknya sedikit. Matt Turner juga berkata bahawa dia tahu dia akan mempunyai orang yang boleh dia harapkan, jadi dia tidak terlalu bimbang mengenainya.

Peranan Matt di Arsenal
Matt nampaknya tiba di Stadium Emirates untuk mengisi peranan yang telah diduduki oleh pilihan pertama Ramsdale yang tidak dipertikaikan. Itu bermakna biola kedua kepada England, yang telah mengharungi kempen Liga Negara yang sukar dengan berlatar belakangkan skuad Three Lions percubaan yang letih menjelang Qatar 2022. Tetapi kerana pemain itu perlu berjuang untuk tempatnya di Piala Dunia, dia akan mencari untuk menjadi lebih daripada sekadar bakal penjaga gol piala dan boleh memberi Arteta sedikit sakit kepala jika amarannya kepada pasukan masa depannya ternyata benar.