Jesus sedang dalam perjalanan! Akankah penyerang Brazil itu, bagaimanapun, dapat menyelamatkan Arsenal Mikel Arteta?

Gabriel Jesus hampir membuat tanggapan yang cukup sepanjang lima setengah musim bersama Manchester City untuk membayangkan bahawa dia akan menyumbang dalam beberapa cara kepada pelaburan besar £50 juta The Gunners.

Penggemarnya sering mendakwa bahawa dia akan berjaya jika Pep Guardiola bukan jenis jurulatih yang suka menukar pemainnya setiap minggu. Permainan yang lebih panjang akan menghasilkan lebih banyak gol.

Kehebatan penamat Yesus masih dipersoalkan dengan serius; Jumlah keseluruhan musim Liga Perdana yang terhebat hanya 14 gol, dan jika dia melakukan yang lebih baik, tidak akan ada keperluan untuk membeli Erling Haaland.

Jesus tidak pernah berkembang menjadi ancaman 30 gol yang diidamkan City, dan dia tidak pernah cukup membuktikan dirinya sebagai pengganti Sergio Aguero. Bolehkah kita benar-benar menganggap bahawa dia akan melakukan yang lebih baik di Emirates?

Bukayo Saka, penjaring terbanyak pasukan dengan 12 gol dalam semua pertandingan, dan penyerang tengah Eddie Nketiah, yang hanya menjaringkan 10, digabungkan kerana kekurangan senjata api Arsenal, yang akhirnya menyebabkan mereka tewas dalam penyertaan Liga Juara-Juara musim sebelumnya.

Jelas sekali terdapat keperluan untuk berbelanja besar untuk penyerang baharu dengan Pierre-Emerick Aubameyang dan Alexandre Lacazette sudah tiada, dan Jesus adalah pilihan Arsenal.

Ejen pemain telah pergi ke London untuk memuktamadkan perjanjian itu. Ini berlaku hanya beberapa hari selepas Arsenal membelanjakan £34 juta untuk mendapatkan Fabio Vieira dari Porto.

Tetapi masih ada soalan yang menjengkelkan: Adakah ia cukup? Musim depan, Arteta perlu mengimbangi kewajipan domestik dengan Liga Europa. Jadi, dia mungkin masih memerlukan pilihan serangan ketiga sebagai tambahan kepada Jesus dan Nketiah.

Pemain itu juga perlu menjelaskan kepadanya apa sahaja kualiti yang tidak dapat diberikan oleh Yesus kepada mereka. Kehadiran fizikal untuk menahan bola ke atas, kemahiran di udara, dan kapasiti untuk menyempurnakan hantaran silang tinggi.

Tanpa mempertimbangkan dengan teliti Jesus dan menimbang rekodnya berbanding penyerang berpotensi lain, Arsenal tidak akan membelanjakan £50 juta untuknya. Sememangnya, Arteta tahu dengan tepat apa yang boleh diberikan oleh Yesus daripada pengalamannya bekerja dengannya di Manchester.

Bagaimanapun, masih banyak persoalan mengenai pemain berusia 25 tahun itu dan perasaan bahawa potensinya masih belum direalisasikan, yang kelihatan tidak masuk akal bagi pemain yang telah memenangi empat kejuaraan Liga Perdana.