Pemain berusia 30 tahun itu menjaringkan gol pada setiap separuh masa untuk menjadikan jumlah gol antarabangsanya kepada 49 gol dalam hanya 86 perlawanan.

Pemain sayap itu mengambil bola di sebelah kiri kawasan penalti, menggelecek melepasi pemain pertahanan, dan merembat bola ke sudut jauh dari jarak dekat untuk menjaringkan gol pertamanya. Selain itu, dia menambah penalti pada separuh masa kedua.
Kembalinya Salah akan dialu-alukan selepas permulaan musim yang sukar.

Walaupun fakta bahawa dua gol dalam enam perlawanan liga bukanlah satu bencana, ia adalah pulangan yang mengecewakan untuk Salah memandangkan prestasi luar biasa yang telah ditunjukkannya untuk Liverpool pada musim-musim kebelakangan ini, dan prestasi The Reds terjejas akibatnya.
Mereka kini berada di tangga kelapan dalam kedudukan Liga Perdana selepas enam perlawanan akibat kecederaan.
Di samping kehilangan legenda Liverpool, Sadio Mane, adalah sukar untuk penonton Anfield menonton.

Apabila skuad kendalian Jurgen Klopp bertemu Chelsea pada separuh masa kedua, mereka akan berharap Mohamed Salah dapat merampas semula prestasi antarabangsanya dalam bola sepak kelab.

Sebelum itu, Salah akan mempunyai satu lagi peluang untuk menjaringkan gol apabila Mesir menentang Liberia pada Selasa.