Keadaan
César Montes mengeringkan Robert Lewandowski dengan bantuan Héctor Moreno dalam perlawanan Mexico-Poland pada hari Selasa. Corak yang boleh diulang beberapa bulan kemudian dalam Liga Sepanyol, memandangkan pertahanan tengah dari Monterrey mempunyai banyak pilihan untuk menjadi pemain baharu Espanyol mulai Januari. Rundingan itu, yang akan berlangsung pada bulan September, berlaku walaupun kelab Mexico itu menafikannya dan ejen pemain bercakap mengenai operasi yang lebih panas. Piala Dunia, pameran untuk pemain bola sepak, sentiasa berisiko. Sementara itu, bek tengah itu mengenepikan akhbar minggu sebelumnya di Sweden, hanya memberi tumpuan kepada pelantikan Qatar. Apabila janji temu tamat tempoh atau Mexico dialih keluar, butiran lanjut akan diketahui. Surat pengenalan Montes pada acara ini, pada usia 25 tahun, adalah sempurna. Pemain bola sepak itu adalah pemain yang mantap di bahagian pertahanan yang hanya membenarkan Lewandowski menamatkan saingan sekali di gawang, dan dia tidak dapat berbuat apa-apa, kerana ia adalah penalti yang diberi amaran oleh VAR dan dilakukan oleh Moreno. Kesilapan itu, atau kejayaan Memo Ochoa, adalah satu-satunya beban serangan penyerang Poland itu, jadi kerja pertahanan tengah adalah cemerlang.

Butirannya
Di bahagian pertahanan, pemain bola sepak sejauh 1.96m itu tidak tewas satu lawan satu, menang satu lagi, mendapatkan semula enam bola dan melakukan empat gol. Memang benar, kecuali penyerang Barça, Poland menyerang dengan pasukan yang sangat sedikit dan dengan cara yang tidak teratur. Pemain bola sepak itu telah menghilangkan keraguan dalam perlawanan persahabatan terakhir yang dimainkan di Girona menentang Sweden, di mana dia tidak mempunyai hari itu. Dia mengambil sedikit risiko dengan bola, lambat keluar dari zonnya dan melakukan kesilapan dalam aksi 1-1. Tetapi penampilan sulung Montes di Qatar berbeza, juga dalam serangan. Perubahan arahnya kepada pemain sayap kiri, Alexis Vega, adalah salah satu elemen serangan dalam serangan. Malah, Montes hanya terlepas lapan hantaran dalam keseluruhan perlawanan, kadar yang rendah memandangkan peratusan penguasaan tinggi pasukannya (61%).