Haaland, salah satu hartanah yang paling hangat muncul dalam permainan, telah menarik banyak perhatian sejak menyertai Manchester City kendalian Guardiola. Pada penampilan sulungnya di Liga Perdana Sabtu lalu, pemain Norway itu menerima segalanya dengan tenang, menjaringkan dua gol ketika juara itu menewaskan West Ham.

Tidak disangka-sangka, pemain berusia 22 tahun itu menjadi tumpuan temu bual Guardiola selepas perlawanan di Stadium London.

Itu menyusuli soalan yang bertiup-tiup mengenai Haaland semasa Perisai Komuniti minggu sebelumnya apabila dia mensia-siakan peluang keemasan menentang Liverpool, dan dia sekali lagi menjadi tumpuan apabila Guardiola bertemu dengan media untuk membincangkan pertemuan dengan Bournemouth pada hari Sabtu.

‘Bagaimanapun, apa yang saya lihat dalam latihan ialah dia tenang selepas Liverpool dan tenang selepas West Ham.’

Guardiola percaya kerana tumpuan terhadap Haaland, kritikan yang diterimanya berikutan kehilangannya ketika menentang Liverpool telah keterlaluan. Dia yakin jika dia kekal tenang, dia akan cemerlang pada tahap yang terbaik.

‘Jika dia tidak menjaringkan gol, mereka akan berkata mungkin dia tidak bagus,’ kata Guardiola. ‘Nampaknya akhir dunia semakin dekat. Segala-galanya menjadi salah dalam senario yang tidak menguntungkan.

‘Bagaimanapun, anda mesti kekal tenang dalam situasi sukar, dan pasukan terbaik mempunyai sikap positif.’

‘Dia seorang penyerang yang hebat, dan jika anda melihat nama penyerang terhebat sepanjang masa pada usia itu – berapa banyak gol – dia adalah yang terbaik.’ ‘Bagaimanapun, dia masih muda.’ Saya akan menggesa dia untuk menjadi seorang pemain yang lebih baik, penyudah, dan berfikir, ‘Hari ini saya akan menjadi lebih baik daripada semalam.’ Apabila ini berlaku, dia berpotensi untuk menjadi salah seorang penjaring terbanyak sepanjang masa.’